Strategi Investasi Investasi Saham yang Berhasil

Investasi saham tanpa strategi investasi tidak akan berhasil. Pertanyaannya adalah: bagaimana berinvestasi di saham dengan risiko lebih kecil sambil mendapatkan pengembalian yang baik. Inilah strategi investasi yang terbukti, alat yang berfungsi tetapi hanya jika digunakan dengan benar.

Anda dapat menggunakan alat yang disebut DOLLAR COST AVERAGING untuk menurunkan risiko dan meningkatkan kinerja secara keseluruhan jika Anda berinvestasi dalam saham secara berkala dari waktu ke waktu (seperti dalam rencana 401k). Anda juga dapat menggunakan strategi investasi ini ketika Anda memiliki sejumlah uang yang ingin Anda investasikan di saham.

Berikut adalah contoh bagaimana berinvestasi dalam saham menggunakan alat ini dengan dana saham terdiversifikasi umum sebagai https://haitekno.com investasi saham. Mengapa kami menggunakan ini sebagai sarana investasi saham kami akan dijelaskan nanti.

Bayangkan Anda memiliki $50.000 yang ingin Anda investasikan dalam saham, mungkin termasuk dalam rencana 401k Anda. Pasar saham semakin bergejolak dan Anda ingin mengurangi risiko berinvestasi pada waktu yang salah.

Solusi: Gunakan rata-rata biaya dolar dengan menginvestasikan jumlah uang yang sama secara sistematis pada interval yang telah ditentukan. Dalam hal ini, strategi investasi kami adalah menginvestasikan $50.000 dengan menginvestasikan $10.000 setiap tiga bulan, selama 5 kuartal, ke dalam dana saham yang terdiversifikasi. Perhatikan apa yang terjadi saat kita menginvestasikan jumlah uang yang sama setiap periode waktu karena harga dana berfluktuasi dari waktu ke waktu.

Investasi saham pertama: $10.000 dengan $20 membeli 500 saham.

Investasi kedua: $10.000 dengan $15 membeli 667 saham.

Investasi ketiga: $10.000 dengan $10 membeli 1000 saham.

Investasi ke-4: $10.000 dengan $15 membeli 667 saham.

Investasi ke-5: $10.000 dengan $20 membeli 500 saham.

Total: $50,000 diinvestasikan … 3334 saham dibeli dan dimiliki.

Nilai total investasi dana saham: 3334 lembar saham x $20 = $66.680.

Keuntungan: $16.680.

Harga saham turun dan kemudian pulih untuk berakhir pada harga yang sama saat dimulainya. Jumlah uang yang sama diinvestasikan setiap kali, dengan pembelian mulai dari harga $20 hingga $10. Seandainya Anda menginvestasikan $50.000 di muka secara sekaligus sebesar $20, Anda akan mengalami perjalanan yang sulit dan senang untuk mencapai titik impas setahun kemudian. Alih-alih, Anda mendapat untung $16.680!

Ketika Anda berinvestasi dalam saham dengan rata-rata biaya dolar, berhati-hatilah. Jangan gunakan alat investasi ini dengan saham individual, terutama dengan saham spekulatif. Ini adalah manajemen uang yang buruk. Mengapa?

Ketika Anda terus berinvestasi di saham dan membeli lebih banyak saham di pasar saham yang menurun, Anda membuat asumsi: bahwa harga saham (secara umum) pada akhirnya akan pulih dalam waktu yang tidak terlalu lama. Ini adalah asumsi yang masuk akal, karena selalu terjadi sepanjang sejarah pasar saham AS.

Di sisi lain, setiap tahun sejumlah saham individu turun dan tidak pernah pulih. Bahkan saham-saham besar pun bisa bangkrut… misalnya General Motors.

Jadikan rata-rata biaya dolar sebagai bagian dari keseluruhan rencana investasi Anda. Ini memaksa Anda untuk membeli lebih banyak dan lebih banyak saham karena harga saham semakin murah. Ini menghasilkan biaya rata-rata per saham yang lebih rendah.

Pastikan bahwa investasi saham Anda adalah taruhan di pasar saham AS secara umum vs. saham individu yang bisa jatuh dari muka bumi dan membuat Anda bangkrut.

Mempelajari cara berinvestasi saham dengan strategi investasi yang memperhalus tingkat risiko adalah kunci untuk merasa nyaman dengan investasi saham Anda.

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *