Pengantar Fotografi HDR

Pengantar Fotografi HDR: Jenis Fotografi Artistik Baru

Fotografi, yang dulunya hanya menjadi minat beberapa orang, telah menjadi pekerjaan penuh waktu bagi banyak orang saat ini. Untuk membantu para profesional fotografi ini menemukan cara baru untuk menghadirkan efek terbaik, semakin banyak gaya dan teknologi baru telah diperkenalkan untuk menangkap subjek dari berbagai sudut dan perspektif dengan sempurna. Kamera kelas atas dan peralatan canggih kini memenuhi pasar untuk digunakan fotografer dari setiap level.

Salah satu perkembangan terbaru yang membawa fotografi ke tingkat yang sama sekali baru saat ini adalah HDR.

Apa itu Fotografi HDR

High Dynamic Range Imaging atau hanya dikenal sebagai fotografi HDR adalah jenis fotografi yang melibatkan gaya foto kekinian penggunaan serangkaian metode dalam fotografi dan pencitraan, untuk mendapatkan rentang dinamis yang lebih besar antara susunan gambar yang paling terang dan paling gelap daripada metode pencitraan digital standar atau metode fotografi. Gambar dalam HDR dapat menangkap gambar dalam intensitas yang lebih akurat yang ditemukan dalam pemandangan kehidupan nyata, baik di bawah sinar matahari langsung atau bahkan dalam cahaya bintang redup, dan sering kali diambil melalui sejumlah gambar dalam eksposur berbeda dari subjek yang sama.

Dalam istilah awam, gambar HDR menunjukkan rentang yang lebih dinamis dibandingkan dengan gambar yang diambil dengan kamera digital biasa dan menghasilkan foto berkualitas tinggi. HDR adalah jenis metode fotografi yang memberikan rentang dinamis yang lebih tinggi langsung dari proses pencitraan.

Kamera tanpa kemampuan HDR mengambil foto menggunakan satu tingkat eksposur dan dalam rentang kontras terbatas. Akibatnya, gambar kurang detail baik di area terang dan/atau gelap gambar, tergantung pada cara kamera diatur (pengaturan eksposur rendah atau tinggi).

HDR mengatasi kehilangan ini dengan mengambil detail dalam banyak gambar menggunakan tingkat eksposur yang berbeda dan menggabungkan semuanya untuk menghasilkan satu foto yang menunjukkan area subjek yang terang Teori Fotografi dan gelap. Metode HDR biasanya menangkap tiga atau lebih foto yang diambil dalam eksposur berbeda untuk menghasilkan gambar akhir yang lebih indah dan dramatis.

Istilah HDR juga digunakan untuk merujuk gambar yang berasal dari pencitraan HDR sedemikian rupa sehingga melebih-lebihkan kontras subjek demi efek artistik.

HDR sebenarnya adalah konsep yang relatif baru, dan banyak orang salah mengartikannya sebagai jenis fotografi artistik yang lebih berwarna dan tidak realistis. Penggunaan teknologi HDR adalah untuk meningkatkan jangkauan dinamis, menangkap foto yang lebih jelas, dan mengatasi semua batasan yang ada di kamera standar dan biasa.

Teori Dibalik Fotografi HDR

Sebenarnya ada dua teori di balik fotografi HDR, dan seiring berkembangnya teknologi, begitu pula dengan disiplinnya. Namun, jika seseorang harus mengambil genre ini dengan serius, maka ia harus terlebih dahulu memahami konsep dan teori yang membentuk jenis fotografi ini.

Yang paling mendasar dari semua teori fotografi HDR adalah menangkap beberapa bidikan subjek pada berbagai tingkat eksposur. Program khusus kamera kemudian akan menggabungkan gambar-gambar ini menjadi satu gambar tunggal.

Teori kedua adalah dengan penggunaan perangkat lunak pengolah RAW. Fotografer perlu membuat berbagai tingkat eksposur gambar. Banyak kamera digital point-and-shoot kompak dan kamera Digital SLR kelas menengah dan atas saat ini memungkinkan pengambilan gambar RAW. File RAW adalah gambar yang diambil menggunakan sensor kamera; itu belum diproses, dan dengan demikian, belum mengandung informasi warna. Fotografer kemudian perlu mengatur file ini, mengatur pencahayaan, white balance, dan tentu saja, eksposur.

Keuntungan Fotografi HDR

Saat ini, jenis fotografi ini telah menjadi pilihan yang lebih populer bagi para penghobi dan fotografer profesional. Jika Anda cukup baru dalam gaya fotografi ini, cukup menelusuri sampel gambar HDR online akan dengan mudah membuat Anda kagum.

Dengan teknologi HDR, seseorang dapat menyatukan gambar yang diambil pada berbagai eksposur dan menghasilkan gambar yang sangat baik dalam detail cahaya yang luar biasa, yang tidak mungkin dilakukan pada kamera biasa. Meskipun Anda selalu bebas menambahkan berbagai efek ke foto Anda, gaya HDR akan membuat foto Anda tetap indah secara realistis.

Jika Anda menyukai fotografi artistik tetapi belum memiliki keahlian untuk mengambil gambar diam yang sangat baik, maka gaya ini akan memungkinkan Anda menuangkan semua kreativitas Anda, karena teknologi HDR akan membantu dalam setiap subjek, yang ingin Anda tangkap. Tapi tentu saja, untuk mendapatkan sudut yang sempurna dari subjek apa pun, Anda harus membawa tripod. Anda juga dapat mengubah sedikit foto di komputer Anda dan menggunakan beberapa efek khusus.

Mengumpulkan Data untuk Foto HDR

Mengambil gambar adalah tahap pertama dan cara paling dasar untuk melakukan fotografi HDR. Kamera point-and-shoot ringkas sederhana dengan kemampuan HDR atau kamera SLR digital yang dapat dikonfigurasi dapat digunakan.

Tentu saja, kamera harus memiliki pengaturan eksposur yang dapat dikonfigurasi. Kamera digital mid dan high-end modern memiliki fungsi ini, sementara beberapa SLR menggunakan fungsi bracketing yang memungkinkan fotografer mengubah pengaturan eksposur jauh lebih mudah.

Untuk pemula, pengaturan sederhana ISO 200 sudah cukup baik. Juga, atur kamera dalam Aperture Priority Mode. Dengan menggunakan tripod, ambil gambar dari sudut tertentu subjek dalam tiga pemotretan menggunakan pengaturan eksposur yang berbeda: gunakan EV 0, EV -2 dan EV +2. Anda dapat bereksperimen dalam hal ini saat Anda mengembangkan pemahaman Anda tentang kamera Anda, tetapi umumnya, semakin banyak versi eksposur yang Anda gunakan, semakin baik gambar akhir Anda.

Tripod sangat penting dalam fotografi HDR, karena menstabilkan kamera untuk mendapatkan gambar sejelas mungkin, yang sangat penting dalam bereksperimen di tingkat eksposur yang berbeda. Cara terbaik untuk mengambil foto di sini adalah melalui mode rana. Jika kamera Anda tidak memiliki fitur ini, pastikan Anda menekan tombol rana sedikit dalam mengambil foto.

Pasca Pemrosesan Foto HDR

Ini adalah tahap terakhir fotografi HDR, dan di sinilah kepekaan kreatif dan keterampilan teknis Anda menyatu. Ini juga merupakan tahap di mana Anda membutuhkan bantuan perangkat lunak pengedit foto. Kamera digital canggih, bagaimanapun, dapat melakukan pemrosesan pos tepat di kamera.

Ada kalanya ketiga gambar yang Anda ambil dengan berbagai tingkat eksposur tidak akan cukup, sehingga satu-satunya kesempatan Anda adalah mem-post-proses gambar.

Pasca-pemrosesan fotografi HDR adalah tentang penyesuaian kontras, kecerahan, dan kegelapan. Penyesuaian dalam kecerahan dan kegelapan adalah terjemahan digital langsung dari manipulasi eksposur dalam tahap pemotretan. Pada dasarnya, Anda menyesuaikan pengaturan eksposur dalam pemotretan, sedangkan di pasca-pemrosesan, kecerahanlah yang perlu Anda sesuaikan.

Proses ini membantu fotografer melampaui batasan dalam mengonfigurasi kamera mereka secara manual, karena proses ini menyediakan pengaturan eksposur dalam jumlah tak terbatas.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *