Masalah Persaingan Di Industri Perhotelan, Penyebab Dan Solusinya

Masalah utama yang dihadapi hotel dan restoran adalah pertempuran konstan dan mahal dengan pesaing mereka. Masalah ini – yang sebenarnya disebabkan oleh hotel dan restoran itu sendiri – dan solusinya akan saya bahas secara singkat dan mudah dipahami dalam kerangka artikel ini.

Menyalahkan kondisi pasar yang sulit karena persaingan yang kuat untuk pendapatan dan keuntungan yang mengecewakan adalah mudah dan mungkin terdengar bagus. Namun, melihat ini lebih dekat dan terus terang itu sebenarnya menunjukkan ketidakmampuan eksekutif yang seharusnya memberikan kontribusi untuk memecahkan masalah tidak menjadi lebih baik dari pesaing mereka!

Dengan kata lain, mengatakan ‘Kami tidak menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi (jika ada) karena kami menghadapi persaingan yang kuat’ berarti ‘Kami tidak cukup baik untuk menjadi lebih baik dari pesaing kami’. Mengapa lagi mereka terus-menerus mengeluh tentang pesaing dan menginvestasikan banyak waktu dan uang dalam analisis kompetitif berharap (kebanyakan sia-sia) untuk menemukan sesuatu yang dapat memberi mereka keunggulan kompetitif yang menentukan atas pesaing mereka? Ini meninggalkan kita dengan pertanyaan mengapa bisnis ini untuk semua upaya tidak lebih baik daripada pesaing mereka? Mengapa mereka tidak melihat kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman mereka yang sebenarnya meskipun mereka semua melakukan analisis SWOT satu demi satu? Jawabannya adalah ‘karena mereka sama seperti pesaing mereka yang berpikir di jalur yang salah’. Jadi apa yang diperlukan untuk memperbaiki semuanya?

Baik mengidentifikasi dan memecahkan masalah nyata dari bisnis industri perhotelan membutuhkan pengetahuan yang baik pertama dan terutama (dan keterampilan untuk ahli mengubah pengetahuan ini menjadi keunggulan kompetitif yang kuat) di satu bidang yang (walaupun menjadi yang paling penting untuk sukses dalam industri perhotelan) di misalnya sekolah manajemen hotel baik praktis tidak sama sekali atau paling banter hanya sedikit tersentuh; psikologi. Fakta ini tercermin dalam hasil jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh portal global utama yang memberikan wawasan dan berita industri perhotelan terbaru bagi para profesional perhotelan yang menyatakan: ‘Fokus nomor satu GM BUKAN pada tamu’. Hotel yang Manajer Umum tidak menempatkan tamu mereka di pusat dari apa yang mereka lakukan? Yang mengatakan itu semua dan tidak memerlukan elaborasi lebih lanjut!

Dilihat dari Hotelier kurangnya pengetahuan tentang bagaimana manusia bekerja adalah sumber utama dari sebagian besar masalah hotel dan restoran. Tidak mengetahui mengapa manusia bertindak dan bereaksi seperti yang mereka lakukan, tidak mengetahui kekuatan pendorong utama tamu mereka (nyata dan potensial), dan, selanjutnya, tidak mengetahui apa yang benar-benar mereka butuhkan membuat tidak mungkin merencanakan, menerapkan, dan menjalankan industri perhotelan yang sukses dengan benar. bisnis. Lagi pula, keramahan adalah semua tentang orang dan seperti yang disebutkan di atas, Manajer Umum hotel tidak hanya tidak cukup tahu (jika ada) tentang manusia (ya, tamu adalah manusia) mereka juga tidak fokus pada mereka. Sebenarnya ini seharusnya tidak mengejutkan. Di sekolah manajemen hotel, dll. diajarkan bagaimana menjalankan dan mengelola bagian administrasi hotel atau restoran setelah beroperasi, yang sebagian besar membutuhkan keterampilan non-perhotelan. Adapun daerah operasional di pusat pelatihan dan di hotel atau restoran diajarkan cara menyajikan (menghantarkan) makanan dan minuman, cara memasak, membersihkan, dll. Hal ini mengarah pada masalah yang dirinci sebagai berikut.

Akar penyebab persaingan industri yang menyeluruh secara sederhana adalah ‘karena kurangnya pengetahuan bagaimana melakukan yang lebih baik seperti pesaing’, sesuatu yang khususnya industri perhotelan menjadi contoh yang sangat baik. Melihat hotel dan restoran dengan segera menunjukkan bahwa mereka menderita krisis identitas parah yang disebut ‘kesamaan’; mereka adalah ‘aku juga bisnis’.

Selama umat manusia ada, ada ‘hotel’ dan sejak itu – apalagi perubahan dangkal selama proses pembangunan dari tempat peristirahatan pertama ke hotel seperti yang dikenal sekarang – tidak banyak yang berubah. Sekarang seperti biasa hotel menawarkan tamu mereka terutama sesuatu yang sangat sederhana; kesempatan untuk istirahat/menginap, makan dan minum yaitu kamar, makanan & minuman (restoran hanya makanan & minuman). Bahkan jika Anda menambahkan fasilitas ini untuk acara, kolam renang, sauna, dan gym, ini tidak mengubah apa pun. Singkat cerita, inti dari pemahaman tradisional tentang ‘keramahan’ ini adalah dan masih merupakan kepuasan kebutuhan tubuh, yang merupakan kebutuhan manusia pada tingkat yang lebih rendah. Karena hotel dan/atau restoran masih beroperasi dalam batas-batas sempit untuk memenuhi kebutuhan material, peluang mereka untuk menjadi benar-benar unik sangat tipis, untuk sedikitnya. Hasilnya: Terlalu banyak bisnis industri perhotelan yang berjuang terlalu sedikit untuk dibagikan dengan senjata tidak pantas yang sama di medan pertempuran yang salah.

Berpikir dan bertindak dengan cara yang sama yang dilakukan orang lain mengarah pada kesalahan yang sama persis yang mereka buat dan keseragaman yang bertentangan dengan kekhasan. Karena itu, pertanyaan besarnya adalah mengapa calon tamu harus memilih satu stereotip daripada stereotip lain dari kategori hotel atau restoran? Di mana tanda pembedanya? Semua hotel dan restoran mengklaim sebagai yang terbaik tetapi sebenarnya tidak satupun dari mereka adalah karena mereka mengatakan hal yang sama, menunjukkan hal yang sama dan menawarkan hal yang sama dengan cara yang sama. Lihat saja iklan mereka. Ya, ada perbedaan khusus kategori yang agak dangkal (tercermin dalam harga!!!) tetapi pada dasarnya semuanya sama di dalam dan di semua kategori. Setiap kategori diisi dengan bisnis yang berjuang untuk kesamaan yang lebih baik dengan tidak satupun dari mereka memiliki keunggulan kompetitif atas yang lain. Dengan latar belakang ini, menjadi jelas bahwa masuk ke dalam pertimbangan prospek yang ditetapkan untuk alasan menjadi lebih baik daripada yang lain hampir tidak mungkin. Dari sini dapat disimpulkan bahwa kriteria pemilihan yang tersisa adalah harga dan lokasi karena prospek tidak mengharapkan untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik dari yang ditawarkan hotel: tempat untuk tidur dan sesuatu untuk makan dan minum yaitu hal-hal biasa yang bisa Anda dapatkan di hampir setiap sudut di kualitas yang baik dan dengan harga yang wajar. Inilah yang dikatakan Bruce Henderson, pendiri Boston Consulting: “Kecuali sebuah bisnis memiliki keunggulan unik atas para pesaingnya, ia tidak memiliki alasan untuk eksis”. Dari sini dapat disimpulkan bahwa kriteria pemilihan yang tersisa adalah harga dan lokasi karena prospek tidak mengharapkan untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik dari yang ditawarkan hotel: tempat untuk tidur dan sesuatu untuk makan dan minum yaitu hal-hal biasa yang bisa Anda dapatkan di hampir setiap sudut di kualitas yang baik dan dengan harga yang wajar. Inilah yang dikatakan Bruce Henderson, pendiri Boston Consulting: “Kecuali sebuah bisnis memiliki keunggulan unik atas para pesaingnya, ia tidak memiliki alasan untuk eksis”. Dari sini dapat disimpulkan bahwa kriteria pemilihan yang tersisa adalah harga dan lokasi karena prospek tidak mengharapkan untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik dari yang ditawarkan hotel: tempat untuk tidur dan sesuatu untuk makan dan minum yaitu hal-hal biasa yang bisa Anda dapatkan di hampir setiap sudut di kualitas yang baik dan dengan harga yang wajar. Inilah yang dikatakan Bruce Henderson, pendiri Boston Consulting: “Kecuali sebuah bisnis memiliki keunggulan unik atas para pesaingnya, ia tidak memiliki alasan untuk eksis”.

Bagaimana sebuah hotel atau restoran bisa mendapatkan dan mempertahankan keunggulan unik atas para pesaingnya? Inilah jawabannya singkat dan manis: Dalam hal itu mereka belajar tentang manusia (tamu mereka!!), mengubah filosofi mereka dan menempatkan – idealnya di awal perencanaan – berakhir menjadi hotel atau restoran dan mulai menjadi yang menarik pengalaman dengan tamu menjadi bagian integral dari itu. Para tamu dan kepuasan kebutuhan mereka secara keseluruhan (dengan penekanan pada nilai-nilai immaterial yang jauh lebih berharga daripada nilai-nilai material) yang harus menjadi yang utama dan bukan yang biasanya disediakan hotel yaitu kamar, makanan & minuman dan layanan yang agak mendasar. . Setelah ini dipahami oleh pemilik dan manajer dan diterjemahkan ke dalam tindakan, masing-masing ‘hotel’ dan/atau ‘restoran’ akan menjadi luar biasa; sampai saat itu mereka hanya biasa-biasa saja, paling banter,

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *